Bollinger Band
Bollinger Bands (BB) diciptakan pada awal 1980-an oleh analis keuangan dan pedagang John Bollinger. Bollinger Bands berfungsi sebagai osilator. Ini menunjukkan apakah pasar memiliki volatilitas tinggi atau rendah, serta kondisi overbought atau oversold.
CryptoHero Bollinger Band: sinyal beli dihasilkan saat data candlestick mencapai oversold, dan sinyal jual dihasilkan saat mencapai overbought.
Konsep inti di balik indikator BB adalah untuk menyoroti bagaimana harga tersebar di sekitar nilai rata-rata. Lebih khusus lagi, ini terdiri dari pita atas (merah), pita bawah (kuning), dan pita tengah (biru), juga dikenal sebagai garis rata-rata bergerak tengah. Kedua band sidelong bereaksi terhadap aksi harga pasar, berkembang saat volatilitas tinggi, bergerak menjauh dari garis tengah) dan berkontraksi saat volatilitas rendah, bergerak menuju garis tengah.
1
Middle line = (SMA, n)
2
Upper band = (SMA, n) + (20-day standard deviation * y)
3
Lower band = (SMA, n) - (20-day standard deviation * y)
4
5
Where:
6
n = Time Period
7
y = standard deviation multiplier
Copied!
Rumus Bollinger Bands standar menetapkan garis tengah sebagai Simple Moving Average (SMA) X-hari sedangkan pita atas dan bawah dihitung berdasarkan volatilitas pasar dalam kaitannya dengan SMA, yang disebut sebagai standar deviasi.
Copy link